Hamdalah, Kasus PMK di Sejumlah Wilayah di Indonesia Kian Menurun

2 hari yang lalu 3

Hamdalah, Kasus PMK di Sejumlah Wilayah di Indonesia Kian Menurun

Facebook JPNN.com LinkedIn JPNN.com Whatsapp JPNN.com Telegram JPNN.com

Berbagai upaya pengendalian PMK yang dilakukan Kementan membuat hasil dengan kian menurunnya kasus di sejumlah daerah di Indonesia. Foto: Dokumentasi Kementan

jpnn.com, JAKARTA - Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian (Kementan) Nasrullah menyampaikan saat ini Indonesia dapat dinilai berhasil dalam mengendalikan penularan penyakit mulut dan kuku (PMK).

Hal ini dapat dilihat dari penurunan kasus di beberapa provinsi, kabupaten atau kota, kecamatan hingga di tingkat desa.

Nasrullah menyebutkan saat ini terdapat 5 provinsi, 66 kabupaten/kota, 570 kecamatan dan 4.195 desa dengan kategori zero case atau nol kasus karena lebih dari 2 minggu terakhir tidak terdapat kasus baru atau kasus aktif dan terjadi penurunan jumlah kasus harian.

Kelima provinsi tersebut, yaitu Kepulauan Riau, Bali, Kalimantan Selatan, DKI Jakarta dan Sumatera Selatan.

Selain itu, kata Dirjen Nasrullah, jumlah ternak sakit terkonfirmasi PMK juga terus menurun.

Kondisi dapat dilihat dengan membandingkan sejak puncak kasus pada 26 Juni lalu sebanyak 13.518 ekor dengan jumlah kasus per 5 Agustus sebanyak 476 ekor atau turun sebesar 96,48 persem dari puncak kasus.

Dirjen Nasrullah mengatakan rata-rata perbandingan jumlah ternak sembuh terhadap ternak sakit PMK sebesar 61,98 persen, sedangkan rata-rata perbandingan jumlah ternak mati terhadap ternak sakit PMK sebesar 1,07 persen.

"Hal ini menunjukkan bahwa kegiatan vaksinasi memiliki kemampuan untuk mengendalikan jumlah kasus PMK," ungkap Nasrullah.

Dirjen Nasrullah menyampaikan kabar baik soal kasus PMK di sejumlah wilayah di Indonesia kian menurun, hamdalah

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

Sumber:

Disclaimer: Semua artikel dan gambar berasal dari sumber resmi yang telah kami cantumkan pada bagian akhir artikel. Jika anda keberatan silakan ajukan penghapusan artikel dengan menghubungi kami melalui email [email protected]